JANGAN MENINDAS NILAI MANUSIA ITU SAMA

0
71
musa u boma

Oleh: Musa

Setiap manusia yang hidup di bahwa kolom langit ini, harkat martabatnya sama tidak ada lebih supper dan tidak ada yang lebih hebat dan tak ada yang lebih unggul dan tidak ada bedanya antara suku, ras, agama, latar belakan budaya dan golongan dan lain sebagainya

Namun” saat ini fakta yang terjadi Tanah West Papua dari Sorong, Samarai hingga Skow Yambe Rakyat Papua Barat yang Tuhan menciptkan dan menempatkan di atas Negeri Papua di mata Tentara Nasional Indonesia (TNI ) dan Polri melihat bagaikan binatang buruang untuk mau di habisi dengan berbagai tindakan cara mereka terus aktif lakukan

Genosida yang maksudkan itu, rakyat Bangsa West Papua tak bisa di bahasakan karena ini bukan hanya satu Kasus pelanggaraan  ( HAM ) berat  yang Negara lakukan sejak dari tahun 1961 sampai detik ini masih saja terjadi pembunuhan terhadap rakyat Papua

Saya sebagai Aktivis Papua Merdeka ingin mau tanyakan kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia ( NKRI)  lebih khusus kepada pihak institusi TNI dan Polri bahwa sejak kapan Tuhan yang menjadi Toko Revolusioner pertama yang mati demi kebenaran keadilan dan perdamaian sebagai pemilik dan pencipta manusia Papua kapan ada surat izin untuk membunuh orang Papua.

’’ Kita tahu bahwa yang kita mau ambil k, kita mau bunuh harus ada kata permisi, dan meminta persetujuan kepada pemilik yang punya barang yang hendak kita mau ambil atau Sesuatu yang kita mau bunuh namun cara NKRI ini sangat keliru dan sangat salah.

Karena bukan hanya satu orang saja yang mereka membunuh melainkan jutuan manusia Papua tak terhitung dengan sumber daya Alam yang mereka sedot di atas Tanah West Papua ini.

Saya percaya bahwa, Hai kolonial engkau sedang menunggu pengadilan terakhir takta Tuhan sedang menunggu engkau untuk mempertangggun jawabkan semua itu.

 

Peulis:Musa 777 Aktivis Papua Merdeka

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here