Ratusan Perusahaan Sediakan Lowongan Kerja

0
242

JAKARTA,Zonadinamika.com. Menteri Ketenagakerjaan, Muhammad Hanif Dhakiri secara resmi membuka acara pameran kesempatan kerja (Job Fair) Nasional ke-XIII dan Expo Disabilitas Tahun 2015 yang diselenggarakan di Jakarta International Expo Kemayoran, Jakarta, Jumat (4/9).

Dalam pameran kesempatan kerja yang berlangsung selama dua hari ini yakni tanggal 4-5 September 2015 ini terdapat ratusan perusahaan yang menyediakan lowongan kerja yang terdiri dari berbagai sektor jabatan, baik untuk lowongan kerja di dalam maupun di luar negeri.

Lowongan pekerjaan yang tersedia antara lain untuk bidang komunikasi, teknologi informasi, kontraktor, teknologi perkapalan, otomotif, industri pengolahan, pertambangan, perbankan, distributor, farmasi, rekreasi, makanan, dan minuman.

“Job fair ini mempertemukan secara langsung para pencari kerja dengan pemberi kerja tanpa diskriminasi dalam upaya mendukung program pemerintah menurunkan angka pengangguran dengan menempatkan dua juta penganggur pada tahun 2015, ”kata Hanif Dhakiri dalam sambutan pembukaan Job Fair itu.

Selain menyediakan ribuan lowongan pekerjaan, kegiatan job fair ini juga digunakan untuk mempromosikan berbagai kebijakan dan program terkait dengan penanganan isu penyandang disabilitas bidang ketenagakerjaan serta mempromosikan hasil karya penyandang disabilitas yang bergerak di sektor informal.

Hanif mengatakan, Job Fair seperti ini harus terus dilakukan baik di tingkat pusat dan daerah untuk mempercepat penyerapan pengangguran dan menanggulangi PHK. Pemerintah bertekad terus untuk mendorong terciptanya kesempatan kerja seluas-luasnya dan menempatkan tenaga kerja sebanyak-banyaknya.

“Pemerintah akan selalu membantu dunia usaha agar dapat bertumbuh dan berkembang serta dapat menciptakan kesempatan kerja. Pemerintah juga akan membantu mempermudah pencari kerja mendapatkan pekerjaan yang diinginkan,” kata Hanif.

Tak hanya itu, pemerintah juga meningkatkan keterampilan melalui pelatihan yang tersebar di berbagai Balai Latihan Kerja (BLK) di seluruh Indonesia. Selain itu terdapat juga program BLK three in one (3 in1) dimana setiap pencari kerja yang telah dilatih dan dinyatakan lulus disertifikasi untuk selanjutnya dapat ditempatkan sesuai dengan kompetensi pencari kerja.

Job Fair Disabilitas

Kemnaker juga mengadakan, Job Fair penempatan Tenaga Kerja Khusus bagi penyandang disabilitas secara . Job fair ini ini juga merupakan sarana mempromosikan berbagai kebijakan dan program terkait dengan penanganan isu penyandang disabilitas di bidang ketenagakerjaan.

“Penempatan bagi penyandang disabilitas perlu untuk menjadi perhatian bersama dan ditangani secara serius oleh Pemerintah bekerjasama dengan para pemangku kepentingan lainnya,” kata Hanif.

Hanif berharap, dengan acara Job Fair ini masyarakat dan para pemangku kepentingan mengenali dan memahami, serta mendukung berbagai kebijakan dan program penempatan tenaga kerja khusus penyandang disabilitas.

“Kita bertekad terus untuk mendorong terciptanya kesempatan kerja seluas-luasnya dan menempatkan tenaga kerja , termasuk bagi pencari kerja penyandang disabilitas,” kata Hanif.

Hanif mengingatkan setiap perusahaan baik milik negera maupun swasta agar memberikan kesempatan kerja yang lebih luas bagi para penyandang cacat (disabilitas) di perusahaannya.

Kesempatan kerja bagi penyandang disabilitas itu dapat disesuaikan dengan jenis dan derajat kecacatan, pendidikan dan kemampuannya.

“Sesuai dengan UU Nomor 4 Tahun 1997 tentang Penyandang Cacat telah ditegaskan bahwa Penyandang cacat berhak untuk memperoleh pekerjaan dan penghidupan yang layak dan mendapat perlakuan yang sama dan tanpa diskriminasi “kata Hanif.

Hanif mengatakan jumlah perusahaan di Indonesia yang mempekerjakan penyandang cacat dapat dikatakan masih minim. Padahal Jumlah idealnya, setiap perusahaan harus mempekerjakan sekurang-kurangnya 1 (satu) orang penyandang cacat yang memenuhi persyaratan jabatandan kualifikasi pekerjaan sebagai pekerja pada perusahaannya untuk setiap 100 (seratus) orang pekerja perusahaannya.

“Untuk ke depannya, pemerintah mendorong agar perusahaan-perusahaan dapat memberikan kesempatan kerja lebih luas kepada penyandang cacat. Tentunya mereka dapat bekerja disesuaikan dengan jenis dan derajat kecacatan, pendidikan dan kemampuannya, “ kata Hanif.

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY