Warung Makanku Tidak Jadi Disita Rentenir Berkat Cincin Pelaris Abah Rahman

0
54
abah rahman

MEDAN-Zonadinamika.com. Terimakasih Abah Rahman. Berkat cincin pelaris olah bathinmu, aku dapat mengakhiri hidup seperti diawang-awang. Warung Makanku tak jadi disita rentenir. Anakku pun bisa ujian, karena uang sekolahnya yang tertunggak enam bulan, bisa kubayar. Hebat betul cincin yang kumahari itu.

HEBAT betul cincin pelaris yang kumahari sekira dua bulan yang lalu itu, ya Abah Rahman. Dengan mahar hanya Rp 300 ribu untuk sebentuk cincin yang memiliki energi supranatural tingkat tinggi, aku bisa mengakhiri hidup seperti di awang-awang.

Kusebut hidup seperti diawang-awang, karena memang kosong betul pikiranku selama lima bulan lebih kurang itu. Tak tahu lagi aku mau berbuat apa, begitu kujalani kebangkrutan, karena terjebak hutang rentenir berkedok koperasi. Takut tidak, berani juga tidak. Pasrah juga, ya.. entahlah.

Aku hanyalah seorang janda beranak dua, satu SMA kelas 3 dan satunya lagi SMP kelas 3, yang jauh dari tanah kelahiran. Yang baru setahun belakangan ini nekat membuka usaha Warung Makan ‘ala kadarnya’, bermodalkan uang rentenir. Karena jujur Bah, aku ingin jauh dan jauh sekali dari dunia hiburan malam, yang terpaksa kujalani selama empat tahun lebih kurang di luar provinsi ini.

Tapi itulah Bah, hanya empat bulan pertama cicilan bulanan rentenir yang bisa kupenuhi. Bulan kelima hingga bulan kesepuluh, betul-betul macet. Sebulan berikutnya, mulailah sang rentenir mengambili satu-satu apa yang ada di warung makanku. Dan nyaris saja warung itu disitanya.

Warung itu Bah, dihargai Rp 22 juta oleh pemiliknya, dan kunekatkan dicicil Rp 1 juta perbulan selama 22 bulan. Ini juga pekerjaan nekat, karena itu tadilah, aku mau kembali jadi sosok ibu yang bersih.

Warung sederhana itu baru Rp 5 juta kubayar. Padahal mestinya, kalau dihitung bulan ya, harusnya sudah Rp 11 juta atau Rp 12 juta. Tapi aku bersyukur, sang pemilik benar-benar ikhlas membantuku, Bah. Per betul dia.

Aku didorongnya untuk terus mencari jalan keluar dari lingkaran rentenir, supaya usahaku itu bisa dipertahankan. Soal pembayaran cicilan warung, diberinya kelonggaran.

Kapan saja bisa cicil, ya mulai lagilah dicicil. Toh kalau pun aku khianat kepadanya, tak kan mungkin warung itu bisa kulipat dalam koper untuk kubawa lari. Apalagi warung itu belum dibuatkan suratnya. Hanya sepucuk surat perjanjian cicil. Begitu bunyi seloronya kepadaku.

PESAN MIMPI.

Jadi itulah Bah, seperti yang sudah kuceritakan sama Abah Rahman, sang pemilik warung itulah yang mengarahkanku memahari cincin pelaris Abah itu. Dan dikasinya aku uang Rp 300 ribu, sebagai maharnya.

Dia katanya, dapat informasi tentang praktek Abah Rahman, dari adik iparnya yang sudah mengalami hebatnya cincin pelaris made in Abah Rahman, untuk membangkitkan usaha dagang.

Begitu seminggu kupakai cincin pelaris, eh aku dapat pesan dari mimpi, Bah. Yang kuingat yang datang dalam mimpiku itu, adalah sosok orang tua berjanggut agak kurus, tapi kok wajahnya mirip Abah Rahman ya ? Padahal kan Abah Rahman masih muda, gendut dan ganteng. Foto di Facebook akun Abdur Rahman, juga ganteng kok. Maaf Bah, seloro sekalian memuji. Hehehe.

Isi pesan Bah, supaya aku tabah, tidak lupa intropeksi diri dan tidak lupa dengan orang susah. Dia meyakinkan bahwa, kalau aku sering bersedekah, dan tidak lagi mengusir kalau ada gelandangan minta makan, usahaku akan lancar lagi. Semua hutang pun akan terbayar.

Memang kuakui Bah, pernah aku mengusir seorang gelandangan yang minta makan ke warungku. Padahal maksudku waktu itu, menyuruhnya pergi sebentar, supaya pelanggan yang makan tidak jijik melihat dia yang kumal. Nah kalau warung sudah kosong, silahkan dia datang lagi. Pasti kukasi, Bah.Tapi karena entah dia tersinggung atau apa ya, dia sampai sekarang tidak pernah datang lagi. Kuakui Bah, aku sudah berdosa.

TAK JADI DISITA

Eh.. besoknya begitu aku bangun tidur Bah, cincin pelaris yang melingkar dijari manis tangan kananku, kok seperti menyetrum tanganku. Makanya ku SMS Abah waktu itu melalui nomor Abah 0813 7630 6023, macammana ini, kan kutanya begitu. Jawab Abah, dampak positif itu. Mudah-mudahan cepat berhasil.

Betul saja Bah, setelah seminggu aku bersedekah dan selama ini pula jari manisku cenut-cenut karena getaran cincin pelaris agaknya, ada saja yang menyebabkan aku dapat uang. Pelanggan yang semula kadang banyak kadang sedikit, bisa pula menyamaki warung yang sempit itu sampai sekarang.

Itu satu ya, Bah. Kedua, eh… jiran warungku Bah, mulai pula satu per satu langganan catering. Memang pemilik warung sering mempromosikan aku, Bah. Dan karena aku sudah kehabisan modal, dibantu pula oleh pemilik warung. Beberapa yang minta catering, kuminta uangnya di muka. Mau pula orang itu. Luar biasa itu kan, Bah.

Akhirnya, warung pun tak jadi disita oleh rentenir. Kami sudah buat surat perjanjian bahwa, sisa hutang berikut bunganya, akan kulunasi sebelum Januari 2014. Pemanjaminya adalah sang pemilik warung yang sangat baik hati itu, Bah. Dia itulah yang pernah BBM sama Abah, setelah kukasi pin BB Abah, 214841E6 itu.

Terima kasih ya, Abah Rahman. Doa kan aku ya Bah, bisa membiayai anakku sampai tamat kuliah. Bisa minta maaf dan bersaudara dengan gelandangan yang pernah kuusir itu. Dan seringlah ingatkan aku Bah, supaya sering mendoakan pemilik warung yang baik hati itu, Bah. Aku sangat berhutang buda kepadanya, juga Abah Rahman.***

 

Catatan : tulisan ini bersumber dari

beberapa SMSnya yang masuk ke Hp

Abah Rahman, yang redaksinya diperbaki.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here